10 Comments

  1. penonton Indonesia belum siap untuk film ini, memang banyak sisi seksualitasnya, sayangnya untuk saat ini banyak yang masih melihat hanya dari sisi tersebut, bukan makna, pesan dari cerita film tersebut.

  2. Anonymous

    memang sekilas jika kita melihat trailer nya bahkan filmnya sekalipun pasti berpikir ini bukan film percintaan tapo film porno .. tapi jika kita membaca bukunya pasti alur pikiran kita akan berbeda.. ini merupakan kisah cinta yg menarik.. kisah cinta yang romantis, unik dan penuh dg konflik… lbh banyak menangis nya dibanding horny nya jika membaca bukunya… sy prefer baca ketiga novelnya dbanding nonton filmnya….cerita yg bagus….

  3. nyela

    Pengen baca novelnya…
    Masih ada kah?…
    Kalo filmnya ga berani..
    Takut….

    Hehehe….

Comments are closed.